Pembagian Kitab dalam Alkitab

1. Perjanjian Lama

Perjanjian Lama (sering disingkat menjadi PL) memuat kitab-kitab yang dituliskan sebelum Yesus lahir. Mayoritas dari kitab-kitab PL ditulis dalam bahasa Ibrani, namun ada juga yang ditulis dalam bahasa Aram (Ezr. 4:8-6:18; 7:12-26; Yer. 10:11; Dan. 2:46-7:28; dan dua kata dalam Kej. 31:47). Kitab-kitab PL menceritakan Mesias (Kristus) yang akan datang untuk menyelamatkan manusia dari dosa dan mendirikan Kerajaan Allah yang berdasarkan kebenaran dan anugerah.

Jumlah kitab dalam PL sebanyak 39 kitab yang tersusun sebagai berikut (beserta singkatannya):

Kitab-Kitab Taurat

Istilah Taurat berasal dari bahasa Ibrani yang berarti hukum atau instruksi. Kitab-kitab ini menuntun kita untuk dapat mengikuti kisah-kisah selanjutnya dalam Alkitab. Para ahli meyakini bahwa kitab-kitab Taurat ditulis oleh Musa (bnd. Mrk. 7:10.)

  1. Kejadian (Kej.)
  2. Keluaran (Kel.)
  3. Imamat (Im.)
  4. Bilangan (Bil.)
  5. Ulangan (Ul.)

Kitab-Kitab Sejarah

Kitab-kitab Sejarah menceritakan: (1) masuknya bangsa Israel ke tanah Kanaan di bawah kepemimpinan Yosua; (2) kehidupan bangsa Israel ditanah Kanaan di bawah hakim-hakim (dan nantinya raja-raja); (3) perpecahan kerajaan Israel menjadi Israel dan Yehuda; (4) kejatuhan dan pembuangan kerajaan Israel dan Yehuda; (5) kembalinya Yehuda dari pembuangan.

  1. Yosua (Yos.)
  2. Hakim-Hakim (Hak.)
  3. Rut (Rut)
  4. 1 Samuel (1Sam.)
  5. 2 Samuel (2Sam.)
  6. 1 Raja-Raja (1Raj.)
  7. 2 Raja-Raja (2Raj.)
  8. 1 Tawarikh (1Taw.)
  9. 2 Tawarikh (2Taw.)
  10. Ezra (Ezr.)
  11. Nehemia (Neh.)
  12. Ester (Est.)

Kitab-Kitab Puisi dan Hikmat

Kitab-kitab ini berbeda corak sastranya dibanding kitab-kitab lainnya yang umumnya berbentuk narasi (cerita). Di dalamnya kita akan menemukan bentuk puisi Ibrani. Sementara itu, kitab-kitab Hikmat berisi pertanyaan-pertanyaan dan petunjuk-petunjuk praktis seputar kehidupan. Sebagian kitab-kitab Puisi (Ayub, Amsal, Pengkhotbah dan sebagian kitab Mazmur) dapat digolongkan ke dalam kitab-kitab Hikmat.

  1. Ayub (Ayb.)
  2. Mazmur (Mzm.)
  3. Amsal (Ams.)
  4. Pengkhotbah (Pkh.)
  5. Kidung Agung (Kid.)

Kitab-Kitab Nabi-Nabi Besar

Nabi adalah seseorang yang berbicara atas nama Allah kepada manusia. Oleh sebab itu, kitab-kitab Para Nabi berisi pesan Allah kepada bangsa Israel dan Yehuda. Pembagian ke dalam Nabi-nabi Besar dan Nabi-nabi Kecil dilakukan atas dasar panjang dan pendeknya kitab-kitab tersebut.

  1. Yesaya (Yes.)
  2. Yeremia (Yer.)
  3. Ratapan (Rat.)
  4. Yehezkiel (Yeh.)
  5. Daniel (Dan.)

Kitab-Kitab Nabi-Nabi Kecil

  1. Hosea (Hos.)
  2. Yoël (Yl.)
  3. Amos (Am.)
  4. Obaja (Ob.)
  5. Yunus (Yun.)
  6. Mikha (Mi.)
  7. Nahum (Nah.)
  8. Habakuk (Hab.)
  9. Zefanya (Zef.)
  10. Hagai (Hag.)
  11. Zakharia (Za.)
  12. Maleakhi (Mal.)

2. Perjanjian Baru

Perjanjian Baru (sering disingkat menjadi PB) berisi kitab-kitab yang ditulis setelah Yesus lahir.
Kitab-kitab itu ditulis dengan bahasa Yunani Koine (bahasa Yunani yang umum digunakan pada tahun 300 S.M. hingga 300 M.)

Jumlah kitab dalam PB sebanyak 27 kitab yang tersusun sebagai berikut (beserta singkatannya):

Kitab-Kitab Injil

Genre/ragam sastra kitab-kitab Injil mirip dengan bios dalam literatur kuno. Agak berbeda dengan biografi modern yang berfokus pada perjalanan hidup, bios berisi peristiwa-peristiwa penting seputar seorang tokoh dan ajarannya. Dalam hal ini, kitab-kitab Injil menceritakan peristiwa-peristiwa penting seputar Yesus ketika menjalankan misi Bapa-Nya.

  1. Matius (Mat.)
  2. Markus (Mrk.)
  3. Lukas (Luk.)
  4. Yohanes (Yoh.)

Kitab Sejarah

Kisah Para Rasul menceritakan terbentuknya komunitas Kristen setelah kebangkitan Kristus dan menyebarnya berita Injil dari Yerusalem hingga ke Roma. Kitab ini diyakini sebagai kelanjutan dari kitab Lukas (keduanya ditujukan kepada Teofilus, lih. Luk. 1:1; Kis. 1:1).

  1. Kisah Para Rasul (Kis.)

Surat

Surat-surat ini ditulis oleh Paulus (13 surat dari Roma hingga Filemon), Yakobus dan Yudas (keduanya merupakan saudara Yesus), Petrus, Yohanes, serta seorang penulis surat Ibrani yang tak dikenal. Jika kitab-kitab Injil berfokus pada pelayanan Yesus, surat-surat tersebut berfokus pada pentingnya kematian dan kebangkitan Kristus.

  1. Roma (Rm.)
  2. 1 Korintus (1Kor.)
  3. 2 Korintus (2Kor.)
  4. Galatia (Gal.)
  5. Efesus (Ef.)
  6. Filipi (Flp.)
  7. Kolose (Kol.)
  8. 1 Tesalonika (1Tes.)
  9. 2 Tesalonika (2Tes.)
  10. 1 Timotius (1Tim.)
  11. 2 Timotius (2Tim.)
  12. Titus (Tit.)
  13. Filemon (Flm.)
  14. Ibrani (Ibr.)
  15. Yakobus (Yak.)
  16. 1 Petrus (1Ptr.)
  17. 2 Petrus (2Ptr.)
  18. 1 Yohanes (1Yoh.)
  19. 2 Yohanes (2 Yoh.)
  20. 3 Yohanes (3 Yoh.)
  21. Yudas (Yud.)

Wahyu

Istilah wahyu berasal dari bahasa Yunani, apocalypsis, yang berarti “wahyu, pernyataan, atau penyingkapan.” Kitab ini berisi wahyu yang diterima Yohanes tentang kekuatan spiritual yang tidak terlihat di balik peristiwa-peristiwa di dunia dan hasilnya.

  1. Wahyu (Why.)

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *