Khotbah Yoh. 15:14-15: Ketika Kita Sulit Mengasihi Sesama

12 Inilah perintah-Ku, yaitu supaya kamu saling mengasihi, seperti Aku telah mengasihi kamu. 13 Tidak ada kasih yang lebih besar dari pada kasih seorang yang memberikan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya. 14 Kamu adalah sahabat-Ku, jikalau kamu berbuat apa yang Kuperintahkan kepadamu. 15 Aku tidak menyebut kamu lagi hamba, sebab hamba tidak tahu, apa yang diperbuat oleh tuannya, tetapi Aku menyebut kamu sahabat, karena Aku telah memberitahukan kepada kamu segala sesuatu yang telah Kudengar dari Bapa-Ku. 16 Bukan kamu yang memilih Aku, tetapi Akulah yang memilih kamu. Dan Aku telah menetapkan kamu, supaya kamu pergi dan menghasilkan buah dan buahmu itu tetap, supaya apa yang kamu minta kepada Bapa dalam nama-Ku, diberikan-Nya kepadamu. 17 Inilah perintah-Ku kepadamu: Kasihilah seorang akan yang lain.”

(Yoh. 15:12-17)

 

Pendahuluan: Semakin Hari, Semakin Sulit Seseorang Mengasihi Sesamanya

Pada Natal tahun ini, PGI-KWI mengambil tema dari Yoh. 15:14-15: “Hiduplah Sebagai Sahabat bagi Semua Orang.” Apakah artinya menjadi “sahabat”? Kalau kita memperhatikan, ayat tersebut terletak di bagian yang diapit oleh perintah Tuhan Yesus pada ayat 12 dan ayat 17, yaitu “Hendaklah kalian saling mengasihi.” Secara singkat, menjadi sahabat bagi semua orang berarti mengasihi semua orang.

Lalu, apakah mengasihi adalah hal yang mudah atau sulit? Pada waktu menjelaskan tentang keadaan manusia pada akhir zaman, Tuhan Yesus berfirman: “Kejahatan akan menjalar sebegitu hebat sampai banyak orang tidak dapat lagi mengasihi” (Mat. 24:12 BIMK). Salah satu keadaan menjelang akhir zaman adalah, dengan bertambahnya dosa, manusia akan semakin sulit untuk mengasihi sesamanya.

sumber gambar: liputan6.com

Perhatikan saja keadaan dunia sekarang ini. Semakin banyak keluarga yang broken home. Akibatnya, setelah dewasa, anak-anaknya akan sulit untuk mengasihi pasangannya dengan benar karena mereka tidak mendapatkan teladan dalam keluarganya. Kejahatan semakin marak, sehingga orang sering curiga dulu ketika akan berbuat baik. Persaingan usaha semakin sengit, sehingga orang malah senang melihat usaha saingannya tutup. Bahkan, demi keamanan diri, wajar terdengar nasihat yang bernuansa negatif, seperti: “Jangan terlalu baik sama orang, nanti dimanfaatkan….” atau “Jangan bicara dengan orang yang tidak dikenal, ya, Nak…. Sekarang banyak penculikan.” Fenomena-fenomena tersebut menunjukkan bahwa mengasihi sesama semakin sulit untuk dilakukan oleh orang-orang masa kini.

Kasih Merupakan Karakter yang Tidak Bisa Dilepaskan dari Orang Kristen

Kalau demikian, apakah ada kondisi di mana kita sebagai orang Kristen boleh berhenti mengasihi? Dalam ayat 14 Tuhan Yesus berkata: “Kamu adalah sahabat-Ku, jikalau kamu berbuat apa yang Kuperintahkan kepadamu.” Perintahnya apa? Mengasihi satu sama lain. Jadi, di sini Tuhan Yesus menyatakan bahwa kasih adalah karakteristik yang harus ada dalam diri orang Kristen. Tidak boleh berhenti. Harus dilakukan pada semua orang dan pada setiap keadaan.

Lalu bagaimana ketika kita berhadapan dengan orang ataupun keadaan di mana kita sangat sulit untuk mengasihi?

Kasih Kristen Tidak Bisa Dilepaskan dari Allah

Satu hal yang perlu kita pahami dalam mengasihi sesama adalah konteks kita sebagai orang Kristen. Dalam 1Yoh 4:8 tertulis: “Barangsiapa tidak mengasihi, ia tidak mengenal Allah, sebab Allah adalah kasih.” Jadi, menurut Alkitab, kasih bukanlah konsep buatan manusia. Tetapi, kasih bersumber dari Allah, karena diri-Nya sendiri adalah kasih. Akibatnya, standar mengasihi secara alkitabiah juga bukan berdasarkan standar manusia, tetapi standar Allah. Sebagaimana Allah Bapa mengasihi Tuhan Yesus, begitulah Tuhan Yesus mengasihi kita. Dan sebagaimana Tuhan Yesus mengasihi kita, demikianlah kita harus mengasihi sesama kita. Inilah pemahaman yang harus kita miliki dulu sebelum mengasihi sesama.

sumber gambar: almanac.com

Kalau kita mencermati, perikop ini diawali dengan ajaran Tuhan Yesus sebagai pokok anggur dan kita adalah ranting-ranting-Nya (Yoh. 15:1-8). Tanpa melekat pada pokok, ranting pasti akan mati. Tetapi ketika melekat pada pokok yang subur, maka ranting itu akan menerima nutrisi yang membuatnya bisa bertumbuh dan berbuah. Demikian pula ketika kita diminta untuk saling berbagi kasih, maka kita juga harus memahami bahwa untuk melakukannya, kita harus mendapatkannya dari Sumbernya terlebih dulu, yaitu Kristus. Barulah setelah itu, kita akan mampu mengasihi sesama, siapapun itu dan dalam keadaan bagaimanapun.

Pengorbanan Kristus Memampukan Kita untuk Saling Mengasihi

Saya teringat waktu masa sekolah dulu, ada pertandingan antargereja di kota kelahiran saya. Salah satu pesertanya adalah gereja yang jemaatnya terkenal dari kalangan elit. Seorang teman berkata, “Semua nomor bisa kita menangkan, hanya satu yang tidak bisa, yaitu catur. Karena otak kita kalah dengan mereka.”

Sebagai wakil gereja di nomor catur, saya merasa tertantang. Saya akan membuktikan kepada teman-teman saya bahwa kami pun bisa lebih unggul dibanding mereka. Permainan demi permainan saya menangkan. Di babak final, saya melawan wakil dari gereja tersebut dan berhasil mengalahkannya.

Kemenangan tersebut memang membuat saya sedikit bangga. Namun ada satu hal yang mengusik hati saya sampai sekarang. Ketika mencapai babak semifinal, saya berhadapan dengan kakak pembina rohani di gereja saya. Sebelum-sebelumnya, setiap kali melawan dia, saya selalu kalah. Jadi ketika tahu saya berhadapan dengan dia di semifinal, saya pun berpikir, saya pasti kalah.

sumber gambar: pixabay.com

Tetapi apa yang terjadi? Pada langkah tertentu, kakak pembina rohani tersebut mengorbankan rajanya, padahal permainan masih jauh. Dia tahu, lawan terberat saya di turnamen tersebut adalah dirinya. Jadi dia rela mengorbankan diri supaya saya bisa menjuarai turnamen tersebut!

Dari sosok kakak pembina rohani tersebut, saya belajar tentang mengasihi seperti Tuhan Yesus. Selama saya mengenal dia, sejak di gereja asal saya hingga menjadi ketua Persekutuan Mahasiswa Kristen, saya melihat bahwa dia selalu berkorban untuk orang lain. Dia selalu memberi jalan supaya orang lain bertumbuh dan menikmati kenyamanan, walaupun untuk itu dia harus berkorban, seperti pada turnamen catur tersebut. Orientasi hidupnya adalah orang lain, bukan diri sendiri. Inilah orientasi hidup yang Tuhan Yesus inginkan dalam diri kita.

Perintah Tuhan Selalu Didahului oleh Anugerah

Bukankah ini juga yang dilakukan Tuhan Yesus kepada kita? Tuhan Yesus tahu, kuasa dosa begitu mencengkeram manusia. Tidak mungkin manusia bisa melawan natur dosa yang ada dalam dirinya. Jika demikian, sampai kapanpun manusia tidak akan mampu melakukan perintah-perintah-Nya, termasuk dalam hal mengasihi. Maka dari itu, Tuhan Yesus rela meninggalkan kenyamanan surga, dilahirkan dari rahim seorang manusia, untuk menjalankan misi penebusan. Hanya dengan cara itulah, kuasa dosa dalam diri orang-orang yang percaya kepada-Nya dikalahkan.

Seperti kakak pembina saya yang rela mengorbankan diri sehingga saya bisa memenangi turnamen itu, Tuhan Yesus juga mengorbankan diri-Nya supaya kita bisa menang melawan dosa. Termasuk, dosa dalam berhenti mengasihi. Dosa dalam berpikir bahwa ada orang-orang tertentu yang tidak perlu kita kasihi. Dosa dalam berpikir bahwa ada keadaan-keadaan tertentu ketika kita boleh tidak mengasihi.

Jika kita perhatikan, perintah-perintah di dalam Alkitab standarnya lebih berat dibanding standar dunia. Misalnya, kita tidak hanya diperintahkan untuk mengasihi, namun juga mengasihi orang yang memusuhi kita. Tuhan Yesus berfirman: “Kamu telah mendengar firman: Kasihilah sesamamu manusia dan bencilah musuhmu. Tetapi Aku berkata kepadamu: Kasihilah musuhmu dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu” (Mat. 5:43-44). Berat sekali, bukan? Tetapi ingatlah, perintah-perintah di dalam Alkitab selalu disertai dengan anugerah Tuhan sehingga kita mampu menjalankannya.

Buktinya, pada waktu Musa menerima sepuluh perintah Allah, Tuhan mengawalinya dengan kata-kata: “Akulah TUHAN, Allahmu, yang membawa engkau keluar dari tanah Mesir, dari tempat perbudakan” (Kel. 20:2). Inilah anugerah! Kemudian, pada saat Tuhan Yesus memerintahkan murid-murid-Nya untuk saling mengasihi dalam perikop ini, Dia berfirman “Inilah perintah-Ku, yaitu supaya kamu saling mengasihi, seperti Aku telah mengasihi kamu” (ay. 12). Dia terlebih dulu mengasihi kita, barulah kita diminta mengasihi sesama.

Semuanya itu menunjukkan bahwa Tuhan tidak mungkin memberikan perintah yang tidak sanggup kita lakukan. Seperti dalam kasus kakak pembina rohani saya tadi, yang percaya bahwa hanya dengan mengorbankan dirinya, saya bisa memenangi turnamen tersebut, Tuhan Yesus juga tahu, Dia harus mengorbankan diri dulu untuk mengalahkan kuasa dosa, sehingga para pengikut-Nya baru bisa melakukan perintah-perintah-Nya.

Jadi, apakah perintah untuk mengasihi di dalam Alkitab adalah sulit? Benar, bahkan sangat sulit. Tetapi bagi kita yang telah menerima kasih Tuhan yang besar, perintah ini tidak sulit. Halangan terbesar untuk mengasihi sudah Tuhan kalahkan, yaitu kuasa dosa. Dan kuasa terbesar untuk mengasihi telah Tuhan berikan, yaitu kuasa Roh Kudus.

Jangan Mengandalkan Diri dalam Mengasihi Sesama

Dengan demikian, untuk mengasihi sesama, jangan lagi kita mengandalkan diri kita sendiri. Maksudnya bagaimana? Sering kali kita melihat kekurangan-kekurangan yang ada dalam hidup kita ataupun keburukan-keburukan yang ada dalam diri orang lain sebagai alasan untuk tidak mengasihi. “Bagaimana mungkin mengasihi, kalau pasangan saya masih seperti itu?” “Bagaimana bisa mencintai gereja, kalau isinya orang-orang seperti Si Anu, yang omongannya selalu menyakitkan hati?” “Bagaimana mungkin memerhatikan orang, sementara keadaan ekonomi keluarga kami sendiri masih morat-marit?”

Di antara pembaca blog ini mungkin ada yang saldo ATM-nya tidak akan habis untuk dinikmati seumur hidup, tetapi mungkin ada juga yang tidak tahu bulan depan bagaimana menghidupi keluarganya. Ada juga yang keluarganya sangat harmonis, tetapi mungkin ada yang sangat merasakan kepahitan dengan orang sesama anggota keluarganya. Ada yang nyaman dengan kehidupan bergereja, tetapi mungkin ada juga yang sedang merasa sakit hati karena perlakuan sesama warga gereja. Tetapi, dalam keadaan-keadaan yang berbeda seperti itu, apakah kasih Kristus yang kita terima juga berbeda? Tidak. Tuhan Yesus telah memberikan hal yang paling puncak untuk Dia berikan, yaitu nyawa-Nya sendiri, demi menebus seluruh dosa kita. Semua orang yang percaya kepada-Nya mendapatkannya secara penuh! Jadi, kasih Tuhan yang kita terima sebenarnya sama saja.

Maka dari itu, jika kita mengasihi sesama dengan berfokus pada kekurangan yang dialami oleh diri kita, atau berfokus pada keburukan orang lain, maka pasti suatu saat kita tidak akan sanggup mengasihi sesama. Terlalu berat. Tetapi kalau kita berfokus pada kasih Tuhan Yesus, yang tadinya terasa berat itu bisa tiba-tiba enteng.

Saya memakai analogi demikian. Suatu saat, kita kehilangan sepeda motor kita di tempat kerja. Jika itu adalah kendaraan kita satu-satunya, masih nyicil, dan gaji kita pas-pasan, tentu ini adalah peristiwa yang sangat berat. Waktu pulang kerja, anak-anak mengajak main. Biasanya kita senang sekali melakukannya. Tetapi dengan peristiwa kehilangan tersebut, apakah kita masih mempunyai energi untuk mengasihi anak-anak kita? Mungkin saja tidak.

Tetapi seandainya dalam perjalanan pulang, pikiran masih pusing, tiba-tiba kita menerima telepon dari seorang saudara. Dia mengatakan, akan mentransfer uang 100 juta sebagai hadiah Natal, karena dia baru mendapat proyek besar. Apa yang kita pikirkan? Semua kesedihan akibat kehilangan motor langsung hilang. Ketika tiba di rumah, walaupun baru kehilangan sepeda motor, tetapi bayangan akan uang 100 juta tersebut menghapus segala kesedihan kita. Kitapun dengan senang hati akan menerima ajakan bermain dari anak-anak kita.

Lihat, demikianlah jika kita berfokus pada kasih Tuhan. Walaupun keadaan dunia sekitar seharusnya membuat kita sulit untuk mengasihi sesama, namun sukacita akan kasih Tuhan tersebut membuat kita mampu berbagi kasih kepada sesama. Jika hanya fokus pada sukacita dan kasih yang kita miliki secara manusiawi, pasti sangat terbatas. Namun jika berfokus pada sukacita dan kasih Tuhan, maka kita akan mendapatkan energi yang tidak terbatas untuk mengasihi orang lain.

Penutup

Jadi sebenarnya kita sulit mengasihi bukan karena kondisi kita yang berkekurangan, tetapi karena kehilangan fokus pada kasih Tuhan. Oleh sebab itu, ketika sulit mengasihi, marilah kita ingat kepada Pokok Anggur, yaitu Tuhan Yesus. Ketika sakit hati, marah, tertekan, sehingga kita sangat sulit mengasihi, tenangkan diri. Baca Alkitab. Berdoa. Jika kita menjadikannya sebagai kebiasaan, mustahil tidak ada nutrisi rohani yang kita dapatkan. Firman Tuhan dan Roh Kudus akan membuat kita mengenal kasih Kristus semakin dalam. Dan kalau kita sungguh-sungguh mengenal kasih Kristus, maka keadaan dunia seburuk apapun tidak akan membuat kita kehilangan kekuatan untuk mengasihi.

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published.